Kominfo Raih Angka Indeks Tertinggi dalam Evaluasi e-government 2021

    Kominfo Raih Angka Indeks Tertinggi dalam Evaluasi e-government 2021

    JAKARTA - Kementerian Komunikasi dan Informatika (Kemenkominfo) meraih angka indeks tertinggi dalam hasil evaluasi Sistem Pemerintahan Berbasis Elektronik (SPBE) atau e-government pada Kementerian, Lembaga, dan Pemerintah Daerah 2021 yang dilakukan Kementerian Pendayagunaan Aparatur Negara dan Reformasi Birokrasi (KemenPANRB).

    Berdasarkan Surat Keputusan Menteri Pendayagunaan Aparatur Negara dan Reformasi Birokrasi (MenPANRB) Nomor 1503 Tahun 2021, Kemenkominfo mencatat angka indeks SPBE 3, 82 dari skala 1-4, atau masuk pada kategori sangat baik.

    “Hasil evaluasi sistem pemerintahan berbasis elektronik pada kementerian, lembaga dan pemerintah daerah tahun 2021, telah melalui proses verifikasi, validasi, dan penilaian oleh Asesor Eksternal, serta review dan pengolahan oleh Tim Kementerian Pendayagunaan Aparatur Negara dan Reformasi Birokrasi, ” kata MenPANRB dalam surat keputusannya, Rabu (29/12/2021).

    Berdasarkan hasil evaluasi itu, selain Kemenkominfo, hanya ada dua Kementerian, dari 34 Kementerian, yang memeroleh predikat SPBE sangat baik, yakni Kementerian Keuangan dengan angka indeks 3, 72 dan Kementerian Hukum dan Hak Asasi Manusia dengan angka indeks 3, 68.

    Sedangkan kementerian lain tercatat ada yang memperoleh hasil baik, cukup, dan bahkan dua kementerian mencatat predikat kurang dalam penerapan SPBE, yakni Kementerian Sosial dengan angka indeks 1, 56 dan Kementerian Perindustrian dengan angka indeks 1, 38.

    Sebelumnya, Menteri Komunikasi dan Informatika (Menkominfo), Johnny G. Plate, mengatakan, pihaknya terus mempercepat solusi digital sebagai upaya mendorong trasformasi digital di berbagai sektor.

    Upaya ini dinilai sejalan dengan arahan Presiden Joko Widodo agar Kemenkominfo memastikan peta jalan (roadmap) transformasi digital dilaksanakan dengan baik untuk menyambut migrasi aktivitas masyarakat dari ruang fisik ke ruang digital.

    “Jadi saya sendiri melihat ini seperti blessing in disguise,  saat pandemi COVID-19, di mana masyarakat dunia dan secara khusus Indonesia, kita bergerak secara cepat masuk ke era baru, era digital, sejalan juga dengan instruksi teknologi itu sendiri, ” kata Menkominfo.

    Akselerasi program ini dinilai penting dilakukan untuk mengembalikan momentum pertumbuhan nasional dan aktivitas ekonomi masyarakat di berbagai daerah dan sektor.

    Upaya akselerasi tersebut dilakukan dengan meningkatkan pembangunan infrastruktur digital, seperti jaringan fiber optik, satelit, Menara base tranceiver station (BTS) di wilayah yang belum terjangkau akses telekomunikasi, menambah spektrum frekuensi, menyiapkan tata kelola ruang digital memadai, menerapkan program Analog Switch Off (ASO) untuk televisi, dan menyiapkan sumber daya manusia (SDM) digital yang handal.

    “Kita harus melakukan akselerasi karena transformasi digital ini dilakukan di semua layer (lapisan) dan semua level di Indonesia, ” tutur Menkominfo. (***)

    Update

    Update

    Artikel Sebelumnya

    PELNI Distribusikan 1.000 Jaket Keselamatan...

    Artikel Berikutnya

    Pertamina Raih 23 Penghargaan Proper Emas

    Berita terkait

    Peringkat

    Profle

    Agung widodo verified

    Agus Subekti

    Agus Subekti verified

    Postingan Bulan ini: 1

    Postingan Tahun ini: 6

    Registered: Feb 4, 2022

    Fikri Haldi

    Fikri Haldi verified

    Postingan Bulan ini: 0

    Postingan Tahun ini: 0

    Registered: Jul 9, 2020

    Erwin

    Erwin verified

    Postingan Bulan ini: 0

    Postingan Tahun ini: 0

    Registered: Jul 9, 2020

    Suhardi

    Suhardi verified

    Postingan Bulan ini: 0

    Postingan Tahun ini: 0

    Registered: Jul 9, 2020

    Profle

    Agung widodo verified

    Sekjen DPR : Mikropon Gedung DPR RI Diatur Secara Otomatis

    Follow Us

    Recommended Posts

    7 Manfaat Menggunakan Aplikasi Presensi Kehadiran untuk Perusahaan
    Sudin Minta Kementan Buka Data Asal Muasal Penyebaran PMK
    Adde Rosi Khoerunnisa Usul RUU Narkotika Atur BUMN Ikut Serta Bangun Panti Rehabilitasi Narkoba
    Fadli Zon: GOPAC Kembangkan Buku Panduan Capai SDGs
    Puan Maharani: Awasi Ketat Harga Minyak Goreng di Pasaran!